hubungan martabak dengan segera nikah

Kemarin, untuk memenuhi kebutuhan logistik saat maen remi serta untuk menyambut kedatangan salah satu close firend yang baru balik dari kampung,dipustuskan lah untuk membeli martabak.gak tanggung-tanggung kita beli martabak tiga porsi,dua porsi martabak telor dua telor dan satu porsi martabak manis dengan toping keju.mantabs.

Tapi yang bakal tak kupas disini bukan masalah martabaknya,melainkan tentang percakapan ku sama si mas penjual martabak itu.Aku memang sudah agak akrab seh sama mas ini,karena anaknya yang cewek, sekitar umur 6 tahuan lah,namanya dea juga.Alhsil ya aku jadi pembeli yang lumayan mendapat perhatian.Ini dia percakapanya

  • aku: “lah ini mbaknya mana mas,kok tumben snedirian?”
  • mas:” lagi cuti mas,3 bulan.”

sambil memasukan daun bawang iris lalu mengocoknya bersama dan daging giling telur.

  • aku:” wah si dea punya adek ya?”
  • mas:”iya alhamdulilah dikasih cewek lagi mas.”

sambil mebanting banting adonan,dan ajaib adaonanya kok bisa jadi melebar.

  • aku:”wah tambah rame dong rumahnya?”
  • mas”ya:” alhamdulilah mas,saya ini baru dua lapan udah punya dua.alhamdulilah lawong temen-temen yang seumuran saya masih banyak yang belumberani nikah,atau paling baru punya anak satu .itu juga masih bayi.lah saya malah udah dikasih dua.
  • aku:” memangnya dulu nikahnya umur berapa mas?”
  • Mas: ” saya dulu umur 22 udah nikah ms.kalo orang kaya saya ini kan cuma lulus SMP mau nunggu apa lagi, mau nuggu gelar lah saya kan gak sekolah,mau nunggu kaya wah kayaknya gak ada anak muda yang kaya yah akhirnya yang penting saya udah punya pangkalan(maksudnya tempat jualanya) udah punya inceran ya sudah langsung aja nikah”

lalau mas nya pun melanjutkan

  • “lagian mas, saya juga pingin ngeliat anak anak saya besar saat saya belum terlalu tua.kasian kalo anak masih kecil kitanya udah terlalu tua.nanti anaknya g ada yang ngurusin.

Dari percakapan ini menurutku,mas yang lulus SMP ini udah menjabarkan argumen logis yang kuat tentang pentingnya segera menikah.Yah memang sih sebagian besar anak muda gak bermental seperti si mas ini.Solanya gak ada sekolah amnapun yang mengajarkan mental seperti ini,mental segera menghadapi hidup dan bukan berlarut-larut dalam persiapanya(sekolah).
Kata mas ini ,menikah mebuat seseorang menjadi goal hidup yang jelas yakni tekun berusaha untuk membahagiakan keluarganya.Katanya juga,ia gak pernah pacaran.Ia tidak menyalahkan orang pacaran memang.Tapi dia bilang dia gak kuat untuk tidak berbuat dosa seandainya ia pacaran.begitu kata dia,sederhana namun tulus.

Akhirnya aku cuma mau bilang mungkin ada benar nya juga kata salah satu ibu temenku
wes lah nduk kuliah sing rajin ,lulus gek ndang dadi PNS trus nikah.Wes g usah aneh aneh.Opo sing mbok nggole’i ning ndonyo iki?”


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s